[HOTD] maulid nabi

Wahai manusia, sesungguhnya telah datang Rasul (Muhammad) itu kepadamu dengan (membawa) kebenaran dari Tuhanmu, maka berimanlah kamu, itulah yang lebih baik bagimu. Dan jika kamu kafir, (maka kekafiran itu tidak merugikan Allah sedikitpun) karena sesungguhnya apa yang di langit dan di bumi itu adalah kepunyaan Allah[382]. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
(QS. An Nisaa’ , 4 : 170)

Hadist riwayat Bukhori, dari Umar R.A berkata:
“Janganlah kalian berlebih lebihan dalam memujiku sebagaimana orang orang Nasrani memuji anak Maryam, Aku tidak lain hanyalah seorang hamba, maka katakanlah : hamba Allah dan Rasul Allah”

Links:
[[nasyid indOnesia] OOt | hukum maulid – salaf…???nasyid…?PKS….?]
http://www.mail-archive.com/nasyid-indonesia@yahoogroups.com/msg02621.html

[sejaRah dan tujuan mempeRingati maulid nabi Muhammad SAW]
http://www.amanah.or.id/detail.php?id=711

[peRingatan maulid Nabi s.a.w. dan bid’ah]
http://www.pesantrenvirtual.com/index.php?option=com_content&task=view&id=898&Itemid=30

[keteladanan Rasulullah; Refleksi maulid Nabi SAW.]
http://www.bung-hatta.info/content.php?article.140

[maulid, haul dan tahlil : bid’ah ?]
http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/1/cn/6703

[[hikmah maulid nabi] mengenang akhlak Nabi Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam]
http://bacaanhikmah.blogspot.com/2006/04/hikmah-maulid-nabi-mengenang-akhlak.html

[makna hakiki maulid Nabi saw.]
http://hizbut-tahrir.or.id/main.php?page=alwaie&id=1

[bidah maulid nabi]
http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/1/cn/1839

[memaknai maulid Nabi Muhammad saw. ]
http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/2005/0405/17/10.htm

[apa hukumnya meRayakan maulid Nabi ? 1/4]
http://www.almanhaj.or.id/index.php?action=more&article_id=273&bagian=0

[apa hukumnya meRayakan maulid Nabi ? 2/4]
http://www.almanhaj.or.id/index.php?action=more&article_id=293&bagian=0

[apa hukumnya meRayakan maulid Nabi ? 4/4]
http://www.almanhaj.or.id/index.php?action=more&article_id=345&bagian=0

[maulid Nabi Muhammad SAW]
http://mualaf.com/modules.php?name=News&file=article&sid=306

[maulid Nabi Muhammad Saw]
http://www.pesantrenvirtual.com/kontemporer/003.shtml

[maulid nabi dan bangkitnya semangat juang]
http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/0504/01/0802.htm

[maulid nabi: melahiRkan kembali idOla sejaRah]
http://www.sidogiri.com/modules.php?name=News&file=article&sid=503

[peRayaan haRi kelahiRan nabi [maulid nabi]]
http://www.almanhaj.or.id/index.php?action=more&article_id=1441&bagian=0

[maulid dan isRa miRaj]
http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/11/cn/289

[bebeRapa cOntOh Bid’ah Masa Kini : Perayaan Bertepatan Dengan Kelahiran Nabi Pada Bulan Rabiul Awwal]
http://www.almanhaj.or.id/index.php?action=more&article_id=539&bagian=0

[peRayaan maulid Rasulullah dalam sOROtan islam syaikh abdullah bin abdul aziz bin baz]
http://ishtishad.wordpress.com/2006/11/10/perayaan-maulid-rasulullah-dalam-sorotan-islam-syaikh-abdullah-bin-abdul-aziz-bin-baz/

[maulid nabi / bida’ah hasanah?]
http://ttuyup.wordpress.com/2006/03/14/maulid-nabi-bidaah-hasanah/

-perbanyakamalmenujusurga-

intisaRi:

  • Masih terdapat perbedaan pendapat mengenai perayaan Maulid Nabi.
  • Yang menentang: mengadakan kumpul kumpul / pesta pesta pada malam kelahiran Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam, dan juga malam lainnya merupakan suatu perbuatan baru (bid’ah ) dalam agama.
  • Yang mendukung: yang namanya bid’ah itu hanya terbatas pada ibadah mahdhah (formal) saja, bukan dalam masalah sosial kemasyarakatan atau masalah muamalah melainkan bidang muamalah. Di mana hukum yang berlaku bahwa segala sesuatu asalnya boleh, kecuali bila ada dalil yang secara langsung melarangnya secara eksplisit.
  • Perbedaan pandangan sudah pasti ada dan tidak akan pernah ada habisnya. kita justru harus saling membela, menguatkan, membantu dan mengisi kekurangan masing-masing.
  • Al Quran memang tidak memerintahkan secara ekspiisit agar umat Islam memperingati maulid Nabi Muhammad setiap tanggal 12 Rabiul Awal dengan perayaan atau seremonial tertentu. Allah dan RasulNya juga tidak memerintahkan umat Islam setiap tahun memperingati hari Hijrah, hari Isra’ Mi’raj, hari watat Nabi dan hari-hari bersejarah lainnya. Namun andaikata peringatan maulid Nabi itu diadakan dengan cara-cara yang islami dan dengan tujuan yang postif untuk syi’ar dan dakwah agama, tentunya perbuatan itu bukan termasuk bid’ah.
  • Yang perlu kita tekankan dalam memaknai aktifitas-aktifitas itu adalah “mengingat kembali hari kelahiran beliau –atau peristiwa-peristiwa penting lainnya– dalam rangka meresapi nilai-nilai dan hikmah yang terkandung pada kejadian itu. Aktifitas apapun, jika akan menambah ketaqwaan kita, perlu kita lakukan.
  • Peringatan maulid nabi pertama kali digagas oleh Shalahuddin Al Ayubi (1137-1193) ratusan tahun setelah nabi wafat. Nabi Muhammad saw., semasa hidupnya tidak pernah menyelenggarakan peringatan hari lahirnya itu. Ide peringatan maulid nabi itu pada mulanya dimaksudkan untuk membangkitkan semangat juang umat Islam yang mulai turun menghadapi musuh-musuh Islam pada perang Salib. Kemudian ulama terkemuka pada saat itu menjelaskan perjuangan nabi Muhammad saw. dan segala bentuk rintangan yang dihadapi Nabi dalam menyebarkan dakwah Islam. Usaha ini berhasil membangkitkan semangat umat dalam menghadapi musuh Islam. Tradisi itu berlangsung secara turun temurun, hingga generasi kita sekarang. Namun penting diketahui bahwa peringatan maulid nabi itu bukanlah bertujuan mengkultuskan pribadi nabi, karena beliau sendiri tidak memperbolehkan melakukan pengkultusan terhadap beliau.
  • Ucapan sholawat dan salam atas Rasulullah adalah merupakan pendekatan diri kepada Allah yang paling baik, dan merupakan perbuatan yang baik.
  • 18 Tanggapan to “[HOTD] maulid nabi”

    1. helgeduelbek Says:

      jadi kesimpulannya bagaimana ini?

    2. orido Says:

      memang ada perbedaan pendapat mengenai perayaan Maulid nabi ini, jadi silahkan menilai dengan berdasarkan informasi2 yang ada serta keyakinan masing2…

      kalo saya pribadi, saya lebih melihat pada point intisaRi berikut:

      Perbedaan pandangan sudah pasti ada dan tidak akan pernah ada habisnya. kita justru harus saling membela, menguatkan, membantu dan mengisi kekurangan masing-masing.

      dan

      Yang perlu kita tekankan dalam memaknai aktifitas-aktifitas itu adalah “mengingat kembali hari kelahiran beliau –atau peristiwa-peristiwa penting lainnya– dalam rangka meresapi nilai-nilai dan hikmah yang terkandung pada kejadian itu. Aktifitas apapun, jika akan menambah ketaqwaan kita, perlu kita lakukan.

      selain hal tersebut, tentunya tidak lepas untuk selalu bertanya kepada ustadz, dan selalu dikembalikan pada Al-Qur’an dan Hadist…

      wallahu’alam bishshowab..

    3. peyek Says:

      Jadi bersholawat adalah yang paling baik di bulan robiul awal ini.

    4. zaki Says:

      Peringatan maulid nabi pertama kali digagas oleh Shalahuddin Al Ayubi (1137-1193) ratusan tahun setelah nabi wafat.

      Mas oRido, terusterang sy jg terdoktrin oleh ‘fakta’ di atas. Sebelum akhirnya denger dr sumber yg bisa dipercaya bahwa bukan demikian yg sebenarnya. Justru Maulid itu pertama kali dilakukan oleh Dinasti Fathimiyyah. Bahkan terceriterakan bagi org yg gak mo ikut perayaan itu, akan dikejar dan dihukum berat.
      Sedangkan Shalahuddin al-Ayyubi, dialah panglima yg membebaskan Palestina.
      T’kait hal sejarhnya sy terbuka k-lo ada referensi lain. Masalah besarnya: pernyataan bahwa SHalahuddin itu…. bla bla bla tidak bisa ditelusuri dg jelas urutan riwayatnya (dan bagaimana pendapat para ulama ttg itu), hanya katanya, dan katanya saja.
      Sy pribadi lebih condong utk menyetujui bahwa, jika itu suatu kebaikan, dan mendekatkan ke ketaqwaan, mengapa para sahabat, tabi’in dan tabi’uttabiin bahkan Rasulullah SAW sendiri tidak melakukannya. Apakah kita lebih paham dr generasi tsb ttg suatu ebaikan dlm beragama.
      CMIIW. Semoga (jika ada) diskusi berlangsung dlm adab sbg sesama muslim.
      Wallaahu’alam…

      • danie Says:

        mana faktanya..itukan klaim wahabi aja.untuk menggerus keyakinan umat

    5. anisa Says:

      Sayang sekali disini tidak ada peringatan Maulid Nabi, mengingat komunitas yg tidak memungkinkan. Sepertinya hanya person yg sadar saja yang tahu akan Maulid Nabi.
      Sekarang yang ada hanya hanami (lihat bunga sakura) hehehe..makasih Pak dah diingatkan..

    6. orido Says:

      @zaki
      dalam salah satu artikel yg saya baca juga memang disebutkan bahwa bukan shalahuddin yg pertamakali memperingati maulid Nabi..
      sedangkan informasi mengenai Dinasti Fathimiyyah, saya dapatkan informasi dari link berikut ini yang mengatakan:

      Bila dirunut sejarahnya, ada dua pendapat yang menengarai awal munculnya tradisi Maulid. Pertama, tradisi Maulid pertama kali diadakan oleh khalifah Mu’iz li Dinillah, salah seorang khalifah dinasti Fathimiyyah di Mesir yang hidup pada tahun 341 Hijriyah. Kemudian, perayaan Maulid dilarang oleh Al-Afdhal bin Amir al-Juyusy dan kembali marak pada masa Amir li Ahkamillah tahun 524 H. Pendapat ini juga dikemukakan oleh Al-Sakhawi (w. 902 H), walau dia tidak mencantumkan dengan jelas tentang siapa yang memprakarsai peringatan Maulid saat itu.

      Kedua, Maulid diadakan oleh khalifah Mudhaffar Abu Said pada tahun 630 H yang mengadakan acara Maulid besar-besaran. Saat itu, Mudhaffar sedang berpikir tentang cara bagaimana negerinya bisa selamat dari kekejaman Temujin yang dikenal dengan nama Jengiz Khan (1167-1227 M.) dari Mongol. Jengiz Khan, seorang raja Mongol yang naik tahta ketika berusia 13 tahun dan mampu mengadakan konfederasi tokoh-tokoh agama, berambisi menguasai dunia. Untuk menghadapi ancaman Jengiz Khan itu Mudhaffar mengadakan acara Maulid. Tidak tanggung-tanggung, dia mengadakan acara Maulid selama 7 hari 7 malam. Dalam acara Maulid itu ada 5.000 ekor kambing, 10.000 ekor ayam, 100.000 keju dan 30.000 piring makanan. Acara ini menghabiskan 300.000 dinar uang emas. Kemudian, dalam acara itu Mudhaffar mengundang para orator untuk menghidupkan nadi heroisme Muslimin. Hasilnya, semangat heroisme Muslimin saat itu dapat dikobarkan dan siap menjadi benteng kokoh Islam.

      mungkin informasi tersebut sebagai tambahan saja…
      maaf jika saya langsung mengatakan bahwa Shalahuddin Al Ayubi yg pertamakali memperingati..
      tetapi yg lebih penting adalah bagaimana kita dapat mencintai Muhammad Rasulullah saw tidak lebih daripada mencintai Allah swt tetapi lebih daripada mencintai diri sendiri..

      @anisa
      menurut saya pribadi.. besar kecilnya sebuah komunitas tidak menutup kemungkinan untuk dapat memperingati Maulid Nabi atau hari bersejarah lainnya termasuk hari raya.. justru dgn kecilnya komunitas akan lebih mempererat ikatan…
      tetapi memang saya tidak tahu gambaran jelas seperti apa kondisi komunitas bu Anisa dengan pasti.. yah mudah2an bu Anisa dan teman2 sesama muslim lainnya yg dibatasi oleh kondisi dalam melaksanakan ibadah keagamaan dapat diberi kemudahan.. insyaAllah..

    7. alief Says:

      yang pasti ketika maulid nabi, maka kerjaan jadi libur 🙂

    8. anisa Says:

      Amin…terimakasih doanya…
      Sepertinya keadaan yang mungkin memaksa kami umat Islam disini tidak bisa leluasa bergerak. Setiap kali ada kumpul2 warga Asing di International House saja selalu ada mata2 di luar, sedangkan untuk setiap kali sholat Jum atan saja selalu dijaga sama Polisi dan intel di luar gedung, mereka kadang takut akan ISLAM, teroris.
      Mudah2an … kedepannya menjadi lebih baik dan lebih tenang beraktifitas.

    9. narimo Says:

      yang saya tahu, hijrah Nabipun di peringati dalam bentuk penggunaan tahun Islam, suatu bukti bahwa bahwa event-event besar yang berkaitan dalam kehidupan keislaman boleh diperingati, dengan tujuan untuk meningkatkan keimanan. Soal bentuk peringatan tentunya akan berbeda tiap-tiap wilayah budaya. Yang lebih penting di sini adalah bagaimana mengeliminir sekecil mungkin, kemungkinan-kemungkinan melesetnya niat meningkatkan iman, tetapi justru meningkatkan kemaksiatan, misalkan menjadi pesta dan hura-hura.

      ::oRiDo::
      setuju..
      mari kita sama2 memperjuangakan tegaknya agama islam..

    10. joesatch Says:

      buat saya, ngumpul2 itu tanda silaturahmi. dan silaturahmi bakal lebih bagus kalo kita sama2 bershalawat pada nabi. yeah, daripada main gaple, kan?

      ::oRiDo::
      ngumpul2 dan silaturahmi di isi dengan kegiatan yang bermanfaat… setoedjoe alias sepakat.. 😀

    11. H.LESTARI Says:

      kita umat islam yang hidup di indonesia ini terkadang membingungkan mana yang harus kita ikuti,tentang peringatan maulid nabi saw mengikuti pendapat yang satu takut bidah mengikuti pendapat yang satunya sementara mayoritas di indonesia memperingati dgn dalih meningkatkan keimanan…..selisih pendapat itu tidak akan pernah selesai namun sesama umat islam jangan sampai terpecah belah …..salam dr Bpp

      ::oRiDo::
      setuju..
      setuju banget..

      • danie Says:

        gak usah bingung lah,ikutin aja pendapat mayoritas,karena sesuai apa yang dikatakan nabi, umatku tidak akan bersepakat dalam kesesatan….

    12. Faris Says:

      Sebagian dari kaum penyebar syubhat telah menyebut perayaan Maulidur Rasul saaw sebagai perbuatan bid’ah dholalah. Banyak sudah argumen yang mereka kemukakan. Namun semua argumen itu tidaklah berdasar pada dalil-dalil yang dapat dibenarkan kecuali oleh orang-orang yang mudah ditipu. Pada tulisan kali ini, kami mencoba mengemukakan beberapa argumen untuk menunjukkan betapa perayaan Maulidur Rasul itu adalah suatu hal yang mulia.

      Katakanlah: “Dengan kurnia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Kurnia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”. (Yunus: 85)

      Merayakan Maulid itu agak berbeda dengan merayakan Natal. Umat Kristiani merayakan Natal adalah dalam rangka menyembah dan mengkultuskan Yesus yang mereka yakini lahir pada tanggal 25 Desember. Dan mereka menjadikan tanggal 25 Desember itu sebagai hari khusus dalam merayakan kelahiran Yesus. Walau pun sebagian sarjana Alkitab telah menyatakan bahwa Yesus tidaklah lahir pada tanggal 25 Desember di musim dingin, melainkan pada bulan Ilul di musim semi atau musim kering. Bahkan mereka menjelaskan bahwa tanggal 25 Desember itu sebenarnya adalah perayaan orang Romawi untuk merayakan hari lahir dari dewa Sol Invictus.

      Merayakan Maulid juga agak berbeda dengan merayakan Asyura dimana kita berpuasa sunnah pada tanggal 10 Muharram dalam rangka bersyukur dan taqarrub kepada Allah.

      Merayakan Maulidur Rasul tidak hanya terpaku pada hari lahirnya Sang Cahaya (QS. Al-Maidah: 15). Maulidur Rasul dilakukan juga dalam rangka mengenang riwayat hidup Sang Juru Syafaat. Adalah benar bahwa Rasulullah saaw lahir pada hari Senin tanggal 12 Rabiul Awwal di tahun Gajah. Namun tidak seperti perayaan lain yang terpaku pada satu hari tertentu, perayaan Maulidur Rasul saaw dapat dilakukan setiap hari. Tidak hanya pada tanggal 12 Rabiul Awwal, tidak hanya di bulan Rabiul Awwal, tidak hanya di hari Senin. Bahkan setiap hari di sepanjang tahun, kita dapat merayakan Maulidur Rasul. Karena sudah semestinyalah bagi kita ummat Islam untuk bergembira setiap saat atas karunia Allah berupa lahirnya sang pembawa Syari’atul Muthohharoh. Maka perayaan Maulidur Rasul ini tidak bisa disamakan dengan perayaan Natal atau pun Milad Partai yang terpaku pada satu hari tertentu.

      KEISTIMEWAAN 12 RABIUL AWAL

      Walau perayaan Maulid tidak terpaku pada tanggal 12 Rabiul Awwal, namun tanggal 12 Rabiul Awwal tetaplah hari yang istimewa bagi para pecinta Rasul saaw dan Shahabat beliau radhiyallahu ‘anhum. Karena pada tanggal 12 Rabiul Awwal itulah Sang Kekasih lahir ke dunia ini. Itulah tonggak sejarah baru dalam kehidupan manusia menuju Al-Haqq. Pada hari itu telah tumbang segala simbol kemusyrikan. Pada hari itu, api biara Majusi telah dipadamkan, jatuhlah mahkota Kisra Persia, dan Makkah diterangi cahaya gemilang.

      Hari Senin tanggal 12 Rabiul Awwal juga merupakan hari tibanya Rasulullah di Madinah. Pada hari itu, datanglah Sang Bulan Purnama dari celah-celah bukit. Maka bersyukurlah kita atas hijrahnya Rasulullah saaw dan atas selamatnya beliau tiba di Madinah. Tibanya Rasulullah di Madinah adalah fase kebangkitan selanjutnya dari da’wah ilallah. Itulah sebabnya kaum Anshor menyambut kedatangan beliau sambil berdiri dan menabuh rebana. Mereka melantunkan syair yang begitu indah, “Thola’al badru ‘alayna min tsaniyatil wada’. Wajabasy syukru ‘alayna ma da’a lillahi da’.”

      Pada hari Senin tanggal 12 Rabiul Awwal pula Rasulullah saaw wafat. Pada hari itu, ummat Islam mengalami kegoncangan yang dahsyat. Lalu muncullah Ad-Da’i ilallah, Sayyidina Abu Bakar, yang membangkitkan kembali semangat kaum Muslimin dengan pidatonya yang terkenal. Pada hari itulah peristiwa agung lainnya terjadi, yaitu kebangkitan semangat Muslimin setelah diterpa ujian besar.

      Maka wajarlah jika tanggal 12 Rabiul Awwal dijadikan salah satu hari istimewa bagi kaum Muslimin. Namun untuk merayakan Maulidur Rasul sebagai rasa gembira kita atas karunia besar tersebut, kita tidak mesti hanya merayakannya pada tanggal 12 Rabiul Awwal. Bahkan sepatutnya kita bergembira dan merayakan Maulidur Rasul pada setiap hari di sepanjang tahun.

      RASUL PUN MERAYAKAN MAULID

      Imam Al Hafidh Jalaluddin Assuyuthi rahimahullah berkata : Telah jelas padaku bahwa telah muncul riwayat Baihaqi bahwa Rasul saw berakikah untuk dirinya setelah beliau saw menjadi Nabi (Ahaditsulmukhtarah hadits no.1832 dengan sanad shahih dan Sunan Imam Baihaqi Alkubra Juz 9 hal.300), dan telah diriwayatkan bahwa telah berakikah untuknya kakeknya Abdulmuththalib saat usia beliau saw 7 tahun, dan akikah tak mungkin diperbuat dua kali, maka jelaslah bahwa akikah beliau saw yang kedua atas dirinya adalah sebagai tanda syukur beliau saw kepada Allah swt yang telah membangkitkan beliau saw sebagai Rahmatan lil’aalamiin dan membawa Syariah untuk ummatnya, maka sebaiknya bagi kita juga untuk menunjukkan tasyakkuran dengan Maulid beliau saw dengan mengumpulkan teman-teman dan saudara-saudara, menjamu dengan makanan-makanan dan yang serupa itu untuk mendekatkan diri kepada Allah dan kebahagiaan. Bahkan Imam Assuyuthiy mengarang sebuah buku khusus mengenai perayaan maulid dengan nama : “Husnul-Maqashid fii ‘Amalil-Maulid”.

      Rasul pun pernah ditanya tentang puasa di hari Senin. Maka beliau menjawab bahwa pada hari itulah beliau saaw dilahirkan. Maka dengan alasan itu pula kita berpuasa di hari Senin. Dan dengan alasan itu pula dibolehkan bagi kita untuk beribadah kepada Allah dalam rangka bersyukur atas lahirnya Rasulullah saaw. Maka boleh bagi kita untuk membesarkan hari lahir beliau saaw dengan ibadah apa saja, tidak hanya dengan puasa, tetapi dengan ibadah yang lainnya pun boleh.

      SHAHABAT PUN BERMAULID

      Dalam kitab-kitab maulid atau rawi, kita dapat menjumpai kalimat-kalimat pujian atas Rasulullah saaw yang sebenarnya dikutip dari Al-Qur`an, hadits, atau pun perkataan para shahabat.

      Paman Nabi, Sayyidina Abbas bin Abdul Muthalib pernah berkata: Wahai Nabi, engkau adalah cahaya Allah SWT yang diletakkan pada sulbi Nabi Adam as, sehingga ketika Nabi Adam as turun ke muka bumi ini, engkau ikut turun ke muka bumi bersama Nabi Adam as. Lalu nabi Adam as melahirkan anaknya, dan anaknya melahirkan keturunan, sehingga engkau bersama Nabi Nuh as ketika banjir besar melanda kaumnya, sehingga engkau berada di sulbi para laki-laki mulya yang menikahi wanita-wanita suci, sehingga engkau dilahirkan oleh ibumu dengan cahaya yang terang benderang, dan sungguh hingga kini kami masih dalam naungan cahayamu.

      Kalimat-kalimat pujian di atas itu akan kita dapati di dalam kitab-kitab maulid seperti dalam kitab maulid Ad-Diba’i. Dalam kitab itu dijelaskan bahwa Sayyidina Abdullah bin Abbas ra meriwayatkan bahwa Nabi saaw bersabda: Sesungguhnya ada seorang Quraisy yang saat itu masih berwujud nur di hadapan Allah 2000 tahun sebelum penciptaan Nabi Adam as. Nur itu selalu bertasbih kepada Allah. Dan bersamaan dengan tasbihnya itu bertasbih pula para malaikat mengikutinya. Ketika Allah akan menciptakan Adam, nur itu pun diletakkan pada tanah liat asal kejadian Adam. Lalu Allah menurunkan nur itu ke muka bumi melalui punggung Nabi Adam. Dan Allah membawaku ke dalam kapal dalam tulang sulbi Nabi Nuh as, dan menjadikan aku dalam tulang sulbi Nabi Ibrahim Al-Khalil, ketika ia dilemparkan ke dalam api. Tak henti-hentinya Allah memindahkan aku dari rangkaian tulang sulbi yang suci, kepada rahim yang suci dan megah. Hingga akhirnya Allah melahirkan aku melalui kedua orangtuaku yang sama sekali tidak pernah berbuat serong.
      (Jika kita melihat silsilah Yesus dalam Alkitab, tentu kita akan tercengang oleh moyang Yesus yang pernah berbuat serong, yaitu Yehuda dan Tamar.)

      Hadits-hadits ini menunjukkan bahwa para shahabat pun terkadang berkumpul bersama Nabi saaw, dan mereka membacakan syair-syair pujian di hadapan Nabi saaw dan beliau saaw tidak melarang mereka, bahkan Rasulullah saaw mendoakan mereka sebagai tanda keridhoan beliau saaw atas perkataan mereka yang sesungguhnya tidak menyimpang dari Syari’atul Muthohharoh.

      Bukan Muhammad namanya jika tidak boleh dipuji. Beliau dinamakan Muhammad, karena beliau memang pantas dipuji. Ketika kita memuji beliau saaw, sesungguhnya kita telah memuji Pencipta beliau. Jika Anda telah memuji istri dan anak Anda dengan ‘cahaya mata’, mengapa Anda enggan memuji Muhammad Rasulullah? Jika Anda telah memuji kecantikan isteri Anda, mengapa Anda tidak memuji keluhuran Muhammad Rasulullah saaw? Jika Anda mengagungkan Ka’bah sebagai qiblat Anda, mengapa Anda tidak mengagungkan Muhammad Rasulullah? Memuji dan mengagungkan Rasulullah bukanlah suatu bentuk penyembahan kepada beliau, sebagaimana ketika kita shalat menghadap Ka’bah bukanlah suatu bentuk penyembahan kepada Ka’bah.

      Jika Anda beri’tiqad bahwa memuji dan mengagungkan Rasulullah itu syirik, maka jangan lagi Anda shalat menghadap Ka’bah, toh kemana pun Anda menghadap, disitu Anda dapati Wajah Allah. Dan jangan lagi Anda mencium Hajar Aswad. Jangan lagi Anda bersa’i antara Shofa dan Marwah. Jangan lagi Anda berthawaf mengelilingi Ka’bah. Karena berdasarkan i’tiqad tersebut, semua itu adalah merupakan penyembahan kepada Ka’bah, Hajar Aswad, Shofa, dan Marwah.

      Sesungguhnya Shafa dan Marwah adalah sebahagian dari syi`ar Allah. Maka barang siapa yang beribadah haji ke Baitullah atau ber-`umrah, maka tidak ada dosa baginya mengerjakan sai antara keduanya. Dan barang siapa yang mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri kebaikan lagi Maha Mengetahui. [QS. Al-Baqarah: 158]

      Demikianlah (perintah Allah). Dan barang siapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya. [QS. Al-Hajj: 30]

      Demikianlah (perintah Allah). Dan barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketaqwaan hati. [QS. Al-Hajj: 32]

      Adakah sesuatu yang lebih terhormat dari Muhammad Rasulullah saaw di sisi Allah? Siapakah yang namanya berdampingan dengan Nama Allah di pintu surga? Siapakah nama yang disebut Nabi Adam as untuk bertawassul ketika beliau melakukan suatu kesalahan? Tidak layakkah Muhammad Rasulullah saaw untuk diagungkan oleh orang-orang yang bertaqwa? Tidak ada makhluq yang lebih layak untuk diagungkan daripada Muhammad Rasulullah saaw. Kerena beliau saaw adalah makhluq paling terhormat di sisi Allah.

      Dari Umar ra. Ia berkata: Rasulullah SAAW bersabda, “Tatkala Adam melakukan kesalahan, dia berkata: “Wahai Rabbku, aku memohon kepada-Mu dengan haq Muhammad akan dosa-dosaku, agar Engkau mengampuniku.” Lalu Allah berfirman: “Wahai Adam, bagaimana kamu mengenal Muhammad sedang Aku belum menciptakannya (sebagai manusia) ?” Adam menjawab: “Wahai Rabbku, tatkala Engkau menciptakanku dengan Tangan-Mu dan meniupkan ruh-Mu ke dalam diriku, maka Engkau Mengangkat kepalaku, lalu aku melihat di atas kaki-kaki arsy tertulis ‘Laa Ilaaha illallaah Muhammadur Rasuulullaah’ sehingga aku tahu bahwa Engkau tidak menambahkan ke dalam Nama-Mu kecuali makhluq yang paling Engkau cintai.” Lalu Allah Berfirman: “Benar engkau wahai Adam, sesungguhnya Muhammad adalah makhluq yang paling Aku cintai, berdoalah kepadaku dengan haq dia, maka sungguh Aku Mengampunimu. Sekiranya tidak ada Muhammad, maka Aku tidak menciptakanmu.” [HR. Al-Hakim dalam Al-Mustadrak juz 2 halaman 615, dan beliau mengatakan shahih. Juga Al-Baihaqi dalam Dalailun Nubuwwah. Ibnu Taimiyah mengutipnya dalam kitab Al-Fatwa juz 2 halaman 150, dan beliau menggunakannya sebagai tafsir/penjelasan bagi hadits-hadits yang shahih]

      Pembacaan rawi dalam perayaan-perayaan maulid bukanlah suatu perkara bid’ah, karena sebenarnya hal itu juga telah dilakukan para shahabat di hadapan Rasulullah saaw. Begitu juga dengan berdiri ketika “Asyroqol” atau pun “Thola’al”, itu bukanlah suatu bid’ah. Karena kita hanya meniru-niru shahabat. Dengan demikian, kita bisa merasakan apa yang dirasakan shahabat pada saat itu, yaitu kegembiraan yang hanya bisa dirasakan dan sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata. Dengan meniru tindakan para shahabat tersebut, kita merasa bahwa jiwa kita menyatu dengan jiwa mereka, atau jiwa kita seakan kembali ke masa ketika Rasulullah saaw tiba di Madinatun Nabi pada tanggal 12 Rabi’ul Awwal. Pembacaan Maulid/Rawi dan segala kaifiatnya itu bagaikan pertunjukkan drama dimana kita berperan sebagai para shahabat yang sedang menyambut kekasih mereka saaw; bagaikan napak tilas kehidupan para shahabat ketika mereka hidup berdampingan dengan sang kekasih saaw. Kita memang tidak hidup sezaman dengan Rasulullah saaw, tetapi kita dapat merasakan bahwa Rasulullah saaw selalu mendampingi kehidupan kita. Spirit seperti inilah yang dicoba untuk dibangkitkan oleh ulama, yaitu kehidupan ummat yang selalu merasakan kehadiran Rasulullah saaw. Spirit yang timbul dari pancaran jiwa Muhammad Rasulullah saaw. Rasa seperti ini tidak dapat dipahami, kecuali oleh mereka yang selalu merindukan pertemuan dengan kekasih mereka, Muhammad Rasulullah saaw.

      PARA HAFIZH PUN BERMAULID

      Hafizh adalah sebutan bagi orang yang telah menghafal setidaknya seratus ribu hadits berikut sanadnya. Dan tentunya mereka telah lebih dahulu menghafal Al-Qur`an. Kitab-kitab maulid yang dibaca dalam perayaan maulid pada umumnya adalah kitab-kitab yang dikarang oleh para hafizh. Tentunya mereka menyusun kitab maulid berdasarkan ilmu mereka yang bagaikan samudera bila dibandingkan dengan ilmu kita yang hanya setetes saja. Rawi yang mereka tuliskan adalah berdasarkan hadits-hadits shahih yang mereka ketahui sanadnya. Maka tidak sepantasnya jika kita menyebut pembacaan kitab maulid/rawi itu sebagai perkara bid’ah.

      Diantara ulama ahli sunnah wal jama’ah yang menyetujui perayaan maulid adalah:
      1. Imam Al Hafizh Ibn Hajar Al Atsqalaniy rahimahullah.
      2. Imam Al Hafizh Jalaluddin Assuyuthi rahimahullah.
      3. Imam Al Hafizh Abu Syaamah rahimahullah.
      4. Imamul Qurra’ Al-Hafizh Syamsuddin Aljazriy.
      5. Imam Al Hafizh Syamsuddin bin Nashiruddin Addimasyqiy pengarang beberapa kitab maulid : Jaami’ al astar fi maulid nabi al mukhtar 3 jilid, Al lafaz arra’iq fi maulid khair al khalaiq, Maurud asshadi fi maulid al hadi.
      6. Imam Al Hafizh Assakhawiy.
      7. Imam Al Hafizh Ibn Abidin rahimahullah.
      8. Imam Al Hafidh Ibnul Jauzi rahimahullah pengarangan kitab maulid “Al Aruus”
      9. Imam Al Hafizh Al Qasthalaniy rahimahullah.
      10. Imam Al Hafizh Al Muhaddis Abul-Khattab Umar bin Ali bin Muhammad yang terkenal dengan Ibn Dihyah, pengarangan kitab maulid “Attanwir fi maulid basyir an nadzir”.
      11. Imam al Hafizh Ibn Katsir pengarang kitab maulid yang dikenal dengan kitab maulid ibn Katsir.
      12. Imam Al Hafizh Al ‘Iraqy pengarang kitab maulid “Maurid al hana fi maulid assana”
      13. Imam Assyakhawiy pengarang kitab maulid Al Fajr al Ulwi fi maulid an Nabawi.
      14. Al Allamah al Faqih Ali Zainal Abidin As Syamhudi pengarang kitab maulid Al Mawarid al Haniah fi maulid Khairil Bariyyah
      17. Al Imam Hafizh Wajihuddin Abdurrahman bin Ali bin Muhammad As Syaibaniy yang terkenal dengan ibn Diba’ pengarang kitab maulid Ad-Diba’i
      18. Imam ibn Hajar al Haitsami pengarang kitab maulid Itmam an-Ni’mah alal Alam bi Maulid Sayid Waladu Adam.
      19. Imam Ibrahim Baajuri.
      20. Al Allamah Ali Al Qari’ pengarang kitab maulid Maurud ar-Rowi fi Maulid Nabawi.
      21. Al Allamah al Muhaddits Ja’far bin Hasan Al Barzanji pengarang kitab maulid yang terkenal dengan kitab maulid Barzanji.
      23. Al Imam Al Muhaddis Muhammad bin Ja’far al Kattani dengan maulid Al Yaman wal Is’ad bi Maulid Khair al-Ibad.

      Mereka semua adalah ulama-ulama ahli sunnah wal jama’ah yang dapat dipercaya keilmuwannya. Mereka adalah pemelihara Al-Qur`an dan Hadits-Hadits Rasulullah saaw. Sedangkan mereka yang menentang perayaan maulid, sudah berapa hadits yang mereka hafal? Dari hadits-hadits yang mereka hafal, berapa hadits yang sanadnya bersambung dari guru mereka hingga kepada Rasulullah saaw? Mungkin tidak satu pun hadits yang mereka hafal itu memiliki sanad yang bersambung dari guru mereka hingga kepada Rasulullah saaw. Paling mereka menghafal hadits itu dari Kitab-Kitab Hadits yang beredar sekarang, dimana mereka hanya tahu bahwa hadits itu mereka dapat dari Imamul Bukhori dari Shahabat dari Rasulullah saaw. Sedangkan para ulama yang menyetujui perayaan maulid ini, mereka menghafal sekian ratus ribu hadits berikut sanadnya, dimana mereka mendapat hadits-hadits itu dari guru mereka dari gurunya dari gurunya, terus begitu hingga dari tabi’it tabi’in dari tabi’in dari shahabat dari Rasulullah saaw. Lalu pendapat siapakah yang lebih pantas diikuti? Pendapat para ulama yang luas ilmunya, ataukah pendapat para penebar syubhat yang dangkal ilmunya dan picik cara berfikirnya?
      terima kasih untuk saudaraku yang memberikan aku pengetahuan tentang maulid

      ::oRiDo::
      makasih banyak atas informasinya..
      🙂
      mari sama2 belajar dan beramal..

      • danie Says:

        Subhanallah,argumen yang anda kemukakan sangat simple dan mudah dicerna.sepertinya dapat membungkam para penentang maulid.

    13. pecinta_maulid Says:

      sepertinya org2 yang suka membid’ah2kan itu tidak sadar bahwa mereka sebenarnya sedang melakukan spekulasi yang sangat tinggi dalam berdakwah.bagaimana tidak spekulasi karena niat mereka yang sebelumnya bermaksud untuk mengamalkan hadits untuk melarang bid’ah dan menganggap bahwa bid’ah hasanah tidak ada, tapi kalo pendapat mereka ternyata salah padahal sebelumnya udah terlanjur mensyirik2an orang,menganggap orang lain sesat dan menganggap diri dan kelompoknya paling benar, maka mereka bisa dianggap telah melanggar beberapa ketentuan Al Quran yaitu

      pertama ketentuan untuk tidak mencaci maki orang yang berbeda pendapat denganya

      “‘Hai orang-orang yang beriman janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olok) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok) dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olok) wanita-wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokan)lebih baik dari wanita (yang mengolok-olok) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. seburuk buruk panggilan ialah (panggilan) yangburuk sesudah iman dan barang siapa yang tidak bertaubat, maka itulah orang-orang yang zalim.” AL HUJURAAT : 11

      kedua, ketentuan untuk tidak menganggap dirinya paling suci.

      (Yaitu) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selain dari kesalahan-kesalahan kecil. Sesungguhnya Tuhanmu maha luas ampunanNya. Dan Dia lebih mengetahui (tentang keadaan)mu ketika Dia menjadikan kamu dari tanah dan ketika kamu masih janin dalam perut ibumu; maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa. (AN NAJM (BINTANG) ayat 32)

      Dan andaikan mereka yang benarpun maka tetap saja mereka juga telah melanggar beberapa ketentuan Allah dalam Al Quran mengenai dakwah yang baik karena tidak mencoba melakukan dakwah dengan lemah lembut. padahal dalam Alquran Allah memerintahkan kepada nabi Musa untuk berbicara lemah lembut kepada Firaun. “maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut”. (THAAHAA ayat 44).
      Apakah kita lebih jahat dari pada fir’aun? Sehingga orang-orang yang menganggap hal-hal yang kita lakukan sebagai bid’ah tidak menggunakan dakwah yang lemah lembut dalam mengungkapkan pendapatnya.
      Sehingga mengapa tidak kita sikapi perbedaan pendapat ini dengan bijak dengan tidak saling menuduh pihak lain telah sesat karena dianggap melakukan bid’ah hanya karena pendapat orang lain, tidak sesuai dengan pendapat mereka?

      :: oRiDo™ ::
      ihdinashshiraathal mustaqiim…
      semoga kita semua selalu diberi petunjuk oleh Allah swt..
      klo buat aku, dalam menjalankan syariat islam tidak ada GREY AREA…
      yang ada adalah BLACK or WHITE AREA..

      mari sama2 saling memperbaiki diri…
      🙂

    14. zonapikir Says:

      Terlepas dari perdebatan seputar Maulid-boleh atau tidak boleh dilaksanakan, peringatan maulid tidak akan menimbulkan dampak signifikan jika peringatan tsb hanya menjadi seremonial tahunan tdk dilanjutkan dgn pengkajian perikehidupan Rasulullah secara berlanjut dan berkesinambungan.

      :: oRiDo™ ::
      setuju..

    15. admanda salafy Says:

      Rasulullah tidak pernah merayakan ultahnya (maulid Nabi).. kalo memang merayakan ultah itu baik pastilah Rasulullah sudah memerintahkannya..

      kenapa Rasulullah gak memerintahkan untuk merayakan maulid Nabi? Apakah Rasulullah menyembunyikan sebuah amalan yang baik ini?

      ini pertanyaan retoris karna jawabannya TENTU TIDAK.. karena syariat Islam sudah sempurna dan gak perlu penambahan..

      jadi, silahkan simpulkan sendiri.. wassalam.

      NB: sudah jelas dalam hadis ini.. *jangan brani membantah dengan alasan apapun*

      “Sesungguhnya ucapan yang paling benar adalah Kitabullah, dan sebaik-baik jalan hidup ialah jalan hidup Muhammad, sedangkan seburuk-buruk urusan agama ialah yang diada-adakan. Tiap-tiap yang diada-adakan adalah bid’ah, dan tiap bid’ah adalah sesat, dan tiap kesesatan (menjurus) ke neraka.” (HR. Muslim)


    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: